follow us

#KatanyaIndigo: Berkenalan dengan Setan-Setan di Rumah

#6 Bayangin deh, usia kalian pada saat itu masih di bangku SMP, lalu sedang sendirian malam-malam di kamar. Dengan pintu terbuka, tiba-tiba aja secara jelas ada yang lewat di depan pintu. Apa yang kalian lakukan?


Bila diingat-ingat, kayaknya itu pertama kalinya saya melihat sesosok makhluk tak kasat mata di rumah. Ya, pada saat itu saya sedang baca komik. Lebih tepatnya, nutupin komik-komik dengan sticker yang ternyata isinya banyak bergambar porno. Hehe waktu itu beli di bis perjalanan pulang dari pondok Bekasi-Jakarta.

Kamar yang saya tempati, bekas kamar nenek saya. Semenjak kepemilikan rumah diwariskan kepada orangtua. Saya menempati kamar nenek saya tersebut. Posisi kamar ada di tengah-tengah. Bisa saya bilang sebenarnya, depan pintu atau samping jendela ini sama-sama horor tempatnya. Nah, perkenalan pertama saya ya bila diingat-ingat, di depan kamar saya itu saat sedang nemeplin sticker ke komik yang tiba-tiba saja “doi” lewat di depan pintu.

Pada waktu itu saya sama sekali gak cerita apa-apa soal beginian. Karena masih nganggepnya kaya halusinasi aja. Oh ya, tapi, sebagaimana cerita sebelumnya. Kalau orangtua udah tahu saya ini ada yang ngikutin sejak SMP. Ya, itu karena ada “habib-habib”an yang ngasih tahu ke orangtua. Dan saya ditemuin, dan ngobrol-ngobrol deh. Jadilah, orangtua tahu kalau saya pernah diikuti.

Cerita #KatanyaIndigo “diikuti setan” bisa baca di sini.

Seiring berjalannya waktu. Si makhluk tak kasat mata di rumah makin sering nunjukin dirinya ke saya. Ya, akan sama seperti biasa aja sih. Saya di kamar, dan dia lewat di depan pintu. Dan kisah berlangsung demikian hingga sekarang. Sampe ada tukang galon di rumah yang nanya ke bokap kalo di situ sering ada yang lewat ya. Ya pastinya iya.

Oh ya, waktu zaman kuliah. Saya suka banget nonton acara uji nyali di tv tengah malam. Nah, waktu di depan kamar saya itu sempat dijadikan ruang tv keluarga. Tengah malam, seperti biasa saya nonton tv acara uji nyali. Posisi saya sih duduk di karpet karet yang biasa dijual ada gambar kartunnya itu.
Nah, saat udah mulai fokus dan suasana makin sepi. Selalu ada hawa orang lewat, dan gesekan kaki di karpet karet tersebut. Bahkan, pernah sampe hordeng di pembatas ruang tamu dan tv itu gerak kaya abis ada orang lewat dan bergoyang. Ya, spontan saya yang dengar dan ngerasa ada yang lewat nengok pastinya. Dan setelah dirasa aman, lanjut nonton.

Pindah Kamar

Pindah kamar, di ruang paling depan. Ini sebenarnya asik sih, karena akses kamar langsung ke pintu luar rumah. Jadi, kalo mau pulang malem jam berapapun enak. Gak ganggu orang rumah mesti bukain pintu.

Beberapa tahun yang lalu, sempat bongkar rumah. Kamar nyokap dibagi dua, dan saya pindah dibuatkan kamar paling depan. Yap, di kamar paling depan ini ada jendela 2 besar kotak-kotak yang udah ada entah dari kapan.

Waktu itu, sejak pindah kamar. Udah gak tidur pake kasur sofa atas bawah. Jadi, pake kasur busa pendek ala-ala anak kos. Dan posisi kasur mepet ke tembok dan jendela yang tinggi kasur hampir nyamain dengan tinggi jendela dari jarak ubin bawah. Sederhananya, itu jendela tinggi dari atas sampe bawah yang hampir kena ubin.

Beberapa kali, emang saya dapet gangguang dari luar rumah. Pernah lagi nonton tv di depan ruang tamu tengah tamu. tiba-tiba aja ada suara orang ngaduk gelas. Dan itu suaranya dari teras rumah.

Pas saya pindah kamar di depan. Lagi tidur, tengah malem. Sekitar jam satuan mungkin. Tiba-tiba ada yang ngetuk-ngetuk jendela. Ini sih gila dan beneran merinding. Ya, itu jendela mepet banget sama kuping. Terus segala ada yang ngetok-ngetok lagi.

Awalnya saya hiraukan. Tapi, “doi” ngetuk-ngetok terus pengen banget hordeng kamarnya dibuka. Ya, udah akhirnya diberanikan diri saya buka. Dan pas dibuka. Basss... kosong. Hehe

Dan cerita ini berlanjut ketika adik tidur di kamar saya. Dan kebetulan dia ikut digangguin dengan diketuk-ketuk jendelanya. Wal, hasil. Kabur dia ke orangtua. Bilang, kalo ada yang ngetuk-ngetuk jendela. Saya yang diceritain ngakak nahan tawa dan mbatin dalam hati. Akhirnya ada yang ngerasain apa yang gue alamin.

Sebenarnya, nyokap juga pernah diganggu sih. Apalagi bokap, yang sering tidur di atas TK, dan sering banget digangguin sampe katanya dibangunin sama setan di atas. May be, saya nurunin sikap bokap yang gak begitu takut dengan hal mistis. Walau udah digangguin beberapa kali.

Lokasi Setan di Rumah

Beberapa spot yang jadi titik lokasi makhluk tak kasat mata di rumah saya satu ada di dapur belakang, satu ada di ruang solat yang sekarang bongkar dan diperlebar jadi kamar yang dulu saya tempatin. Nah, yang sering mondar-mandir ini saya gtw dia yang mana. Dan saya gak pernah berinteraksi. Info ini pun saya dapat, dari orang yang bisa lihat yang pernah diajak main ke rumah buat lihat sekeliling.

Ada saya kok waktu orang itu lagi ngecek rumah. Cuma, karena waktu itu saya gak ngerti yang namanya “indigo”, ya saya cuek-cuek saja. Cuma nyapa say halo, udah. 

Setan Sekarang?

Terus gimana dengan yang sekarang?
Sekarang ini malah saya beberapa kali melihat beberapa penampakan di ruang tamu depan, persis di kamar saya bagian depan (Oh ya, tapi ini kamar lama. sekarang udah pindah kamar lagi dan jadi ruang tamu). terus, pernah lihat juga di teras rumah depan. Dan yanag bikin kaget sih, di kamar adik.

Itu jelas banget ada sosok anak kecil sepantaran adik saya mungkin, cuma badannya lebih pendek aja. Lagi duduk, ngebelakangin saya dan ngemantengin asbak, bekas adik saya ngerokok.

Di sini saya nebak-nebak. Apa mungkin, keranjingan adik saya ngerokok di kamar ini jadi celah buat setan masuk badannya? Dan jadi penghuni kamarnya? Karena, ya itu. Setan masuk badan kita kemungkinan besar dari sifat-sifat jelek yang dilakukan.

Jadi inget teman yang kemasukan jin non-muslim. Pas lagi diruqiyah, si jinnya bilang, masuk ke badannya, pas dia lagi minum sambil berdiri.

Ya, you know kenapa Islam sangat jelas punya tata krama dan etika mulai dari masuk dan keluar WC. Makan, mau naik kendaraan. Dan hal-hal kecil lainnya. Karena apa-apa yang buruk ternyata sangat disukai setan.

Pada pengen tahu jin yang masuk ke tubuh saya karena apa? Dan dia siapa?
Jawabannya, ada setelah di cerita ruqiyah. Entah kapan akan saya buat tulisannya. Untuk sampai di situ, masih banyak cerita yang akan saya bagikan. Oh ya, terakhir.

Di mana pun, di rumah siapa pun. Setan selalu ada di mana-mana. Sekarang, tugas kita adalah membentengi diri dari godan-godaan setan. Seperti membaca al-matsurot setiap subuh dan petang. Membaca surat alfatihah, al-ikhlas, al-falaq, dan an-nas.

Ibadah wajib jangan lupa dikerjakan. Isi rumah dengan membaca ayat suci al-qur’an. Jangan jadikan rumah sepi seperti kuburan yang tidak pernah dibacakan ayat-ayat suci al-Qur’an. Dan seminimal mungkin, hindari hal-hal yang dilarang oleh agama. Makan tangan kanan, tidak berdiri, dan baca doa. 

26 Responses to "#KatanyaIndigo: Berkenalan dengan Setan-Setan di Rumah"

Valka mengatakan...

Brrt sekarang udah biasa ya id kalau digangguin kayak gitu. Itu emang lokasinya yg berhantu atau gmn ya? Apa rumah tetangga ada yg gangguin jg?

Lazwardy Perdana Putra mengatakan...

Horor tp menarik.. :)

Nur Said Rahmatullah mengatakan...

Kembali spt apa yg gue katakan. Setiap pasti ada makhluknya.

Reema Mifta mengatakan...

Duh... Sikap gw banyak yg jelek hufft

nursaidr mengatakan...

Saya pun demikian mba. Yuk ah sama2 perbaiki diri menuju yg lebih baik.

idfipancani mengatakan...

ya ampunnn ... ini kisah horror menarik. Sayah tunggu kelanjutannya hahahah #penasaran

maya rumi mengatakan...

aq gak berani loh baca lengkap ceritanya ini, penakut anaknya.. hahaha
takut kebayang-bayang dirumah sendiri

Kania Safitri mengatakan...

Ini beneran kan bukan cerita mistis sinetron? Hehehe asik bacanya jadi bisa merasakan keseruan horornya lho

Desy Yusnita mengatakan...

Trus baca ini malam-malam menjelang tidur....ggrrr,......hahaha menghibur diri ah kalo gitu dudududu.
Btw setuju sama Mas nya kalo Islam sudah mengatur adab untuk kita berperilaku setiap harinya. Semoga Allah kan selalu melindungi Mas dan keluarga ya.

Nchie Hanie mengatakan...

Huhuuuu..bacanya jadi horor, langsung lirik kiri kanan belakang ,

Btw emang disetiap rumah pun pasti ada makhluk kasat mata, aku un lernah melihat dan pasti suka ngerasain beda ketika ada di sekeliling. Bener banget, tetep melakukan yang terbaik aja deh, bismillaah yaaa..

*atuut iih

fenni bungsu mengatakan...

Untung bacanya pas pagi.. Coba kalau malam, nggak jadi bw dah, hahaha..
Setuju, jangan lupa juga buat dzikir dan baca doa. InsyaAllah selalu dijaga.

Andiyani Achmad mengatakan...

Bacanya enggak berani sampe habis, ngeri sendiri, hahhaha. Jangan sampe deh diliatin ya allah. banyak-banyak baca doa

Waya Komala mengatakan...

Wah, serem banget tuh sampe ngetuk-ngetuk jendela.. kalo aku pernah dulu ngeliat sekelebat lewat. Tapi, setelah dirukyah udah gak pernah lagi. Mudah-mudahan jangan deh :D

kurnia amelia mengatakan...

Ya Allah Saiidd gue baca ini malem2 perlanan Tasik Jakarta heuheuuuu dan bikin gue merinding yes.

Hida mengatakan...

Duuhh.. itu dari SMP ya digangguinnya?Walau udah berubah letak rumah apa masih ada juga?

mudrikah stories mengatakan...

Untung bacanya pagi2, jadi gk terlalu merinding. udah pernah panggil ust atau yg lain belum buat usir si penghuni rumah yang tak kasat mata.
kan kalo udah tau ada mngkin bisa dibantu sama yg ngerti masalah itu .

unggulcenter mengatakan...

Lanjutkan! Penasaran gueh!

Dirumah ku sih pasti ada karena anak ku yg kecil suka liat. Sama pembantu yg tidur dikamar atas yg serem suka diganggu. Tapi sofar aku ga pernah keganggu dan diganggu. Mngkn karena cuek orangnya. Aku sih malah suka kepikir idih ini setan ngeliat gue telanjang dong? ML sama bini diliatin juga kali ya? Ah sudahlah..

honnie josep mengatakan...

baca artikel ini di ruangan kantor yang juga ada penunggunya sendirian itu bikin saya mau kpulang sekarang!

honnie josep mengatakan...

baca cerita ini di ruangan kantor sendirian sukses bikin saya mau pulang sekarang juga!

Sadewi Handayani mengatakan...

Kisahnya horor tapi seru buat dibaca kakak

cici desri mengatakan...

ya ampun mas, penasaran sebenernya tapi ini aku bawa jam 00.00, ga ah ntar aja lanjutnya. bisa -bisa minta temenin hansip nih malam...

Ivonie Zahra mengatakan...

Baca ginian jadi ingat rumah ortu di kampung juga ternyata horor, cuma ketahuannya setelah saya pindah rumah ikut suami hehehe.

urmila utami karmani mengatakan...

ih mas nursaid tumben banget bahasannya ginian seruuu :D hahaha

Wian mengatakan...

Ahhh gak berani ahhh nerusin bacanya. Takuuuttt....
Dulu, anakku yang kecil sempat nunjukin gejala2 indigo (bisa liat sesuatu), tp ternyata bukan indigo tapi cuma pernah bisa liat. Alhamdulillah sekarang udah enggak.

Liswanti mengatakan...

Waduh seremnya ini mah

Anisa Deasty Malela mengatakan...

Indigo itu anugrah atau petaka.. Semua tergantung individu yang mampu menjalankannya ya mas..
Kalau saya pasti ketakutan dan trauma.

Diberdayakan oleh Blogger.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel