follow us

KatanyaIndigo: Seberapa Takut Saya Diikuti Makhluk Halus?



#3 Waktu itu, saya masih terlalu takut harus diikuti setiap waktu.

Sebagaimana yang saya ceritakan pada cerita pertama #KatanyaIndigo ini. Sejak SD, saya sudah merasa ada yang mengikuti. Sehingga, membuat saya harus sering menengok ke belakang untuk memastikan benar adanya yang mengikuti saya atau tidak.

Sudah membiasakan diri melihat hantu, bukan berarti saya sudah membiasakan dengan hal lainnya. Termasuk perkara ada yang mengikuti ini. Rasanya diikuti itu ngeri-ngeri risih. Saat masuk SMP ini, hal yang paling saya rasakan ngerinya diikutin itu; pertama saat mandi subuh-subuh. Kedua saat pulang ke Jakarta sendirian.

Pertama saya mau bahas soal ngikutin ke kamar mandi.
Ini kisah benar terjadi. Jadi, kalo di pondok itu kan sebelum subuh kita sudah harus bangun untuk siap-siap ke masjid. Nah, biasanya, ada yang sebagian mandi sebelum subuh. Termasuk saya.

Sejak ada kamar mandir tukang, saya dulu suka sekali mandi di kamar mandi tukang. Waktu itu, saya selalu punya firasat buruk bila mandi di sana. Selalu merasa ketakutan yang menghantui dan bergidik sesaat. Makanya, kadang saya suka terburu-buru saat mandi subuh. Perasaan takut ini muncul gak hanya saat ke kamar mandi subuh-subuh, malam pun demikian. Mau ke kamar mandi santri ataupun tukang. 

Lanjut, lokasi kamar mandi tukang itu, di paling ujung belok kiri. Ya saya harus melewati lorong pintu kamar mandi santri, mentok, ada perapian tukang buat masak air, dan belok kiri ada 3 kamar mandi tukang. Kalo malem pasti gelap banget karena di sini juga gak ada lampunya di dalem. Kalo gak salah, hanya lampu luar.

Pas mandi subuh-subuh itu, ceritanya ada adik kelas yang ngeliat saya lagi menuju kamar mandi tukang. Pas di ujung kamar mandi, sebelum belokan ke kamar mandi tukang. Entah kenapa dia bisa melihat sosok  mahkluk halus yang sedang mengikuti saya. Dia ngeliat persis di belakang saya ada sosok yang melayang. Untung itu setan gak nengok say hello sama adik kelas saya ya.

Kalo kamu yang ngeliat, apa yang akan kamu lakukan?

Kedua diikutin saat pulang ke Jakarta. Kok bisa?
Pernah gak sih kalian ngerasa ada yang ngikutin saat berpergian? Nah, kejadian ini sering banget saya rasakan pas mondok. Jadi, ketika saya pulang ke Bekasi – Jakarta sendirian dengan menggunakan transportasi bis. Saya selalu merasa risih ada yang mengikuti.

Suka melihat ada bayang-bayang hitam di belakang saya, atau semacam ada orang yang ngintilin. Saya sering sekali di bis ini memperhatikan ke belakang untuk memastikan tidak ada yang mengikuti.
 
Nah, kejadian ini berlangsung terus sampai sampai saya lulus SMP. Singkat cerita, ketika SMP, saya dipertemukan dengan semacam “orang pintar”. Dikasih tahulah, kalo kekhawatiran yang saya alami, selama pulang dan ngerasa ada yang mengikuti, emang benar ada yang ngikuti. Cuma, karena waktu itu gak terlalu kepo, jadi saya cukup oh begitu. Ya, udah semacam memaklumi dan melepas rasa penasaran aja.

Kalo kita suka merasa risih, ada yang sedang memperhatikan. Mungkin memang benar, saat ini kita sedang diperhatikan. Coba lihat sekitar saja.

Tambahan: Sepertinya si Penghuni Rumah Mulai Menampakan Dirinya Sejak Saat itu
Entah ini jadi yang pertama atau bukan. Apakah yang saya lihat ini makhluk halus penghuni rumah atau yang mengikuti saya. Tapi, sepertinya yang saya lihat waktu itu adalah penghuni rumah.

Posisi saya waktu itu sedang baca komik yang saya beli di bis. Komik-komik paketan yang dijual murah dengan beragam komik asal-asalan. Kalo tiap saya pulang dari pondok naik bis patas ac Bulok Kapal Bekasi – Lebak Bulus, pasti si tukang komik ini selalu ada. Nah, sekali saya coba belilah komiknya waktu itu.

Saya baca ceritanya di rumah, sendirian di kamar. Kejadian persisnya entah sore atau malem. Tapi pastinya waktu itu saya di rumah sendirian.

Di kamar saya, yang pada saat itu berada di ruang tengah. Saya sedang asik baca komik. Tetiba saat saya melihat ke luar pintu kamar yang tidak ditutup. Ada yang lewat berbayang hitam. Ya, pada saat itu saya sedikit parno sendiri. Karena kejadian pas banget saya sedang sendiri.

Dan singkat cerita, yang saya lihat lewat di depan pintu kamar itu emang penghuni rumah yang suka mondar mandir. Sampai saya SMA dan kuliah, dia suka mondar mandir di situ.

Oh ya, waktu itu abang aqua galon juga ngasih tahu. Kalo di situ, yang sering saya lihat emang penghuni rumah yang mondar mandir lewat, ke depan dan ke dalem rumah. Gtw deh dia ngapain kalo ke luar rumah. Hehe

Yap, sekian ceritanya. Terima kasih buat yang udah mau baca sampe cerita ke tiga ini. btw, ada yang bacanya kelewatkah? Buat yang kelewat bacanya, berikut link cerita pertama dan kedua. Selamat membaca.


6 Responses to "KatanyaIndigo: Seberapa Takut Saya Diikuti Makhluk Halus?"

  1. mandi di kamar mandi tukang? bad idea gan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena menurut saya, waktu itu kamar mandi tukang paling rapih dan bersih. Makanya saya suka mandi di sana.

      Hapus
  2. Tukang disini bahasa apa ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tulang di sini, Manang yg biasa ngurus pembangunan pondok. Dan dapet tempat tinggal di dalam kawasan pondok mas Oji. Saya gtw pasti sih kontrak kerjanya mereka seperti apa dgn pondok. Tapi, sampai saat ini, tulang di sana masih ada.

      Hapus
    2. *tulang= tukang
      *Manang= mamang

      Hapus
  3. Untung mas Said bisa santai, aku kasihan sama ponakan ku yg indigo. Jadi kuper. Sering menyendiri dan ngomong sendiri, sudah diupayakan diobati. Mendinganlah sekarang.Sudah mau diajak ngobrol, mau ngumpul/makan bareng.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel