Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Selamat Membaca

Pengalaman Menitipkan Kucing Jalanan Sakit ke Rumah Singgah Clow


Halo Sobat Blogger semua, lama tak bersua nih. Maafkan saya yang sudah mulai jarang nulis ini. Keasiksan main Mobile Legends di kosan ya Allah. Hehe... Hari ini saya mau cerita soal pengalaman kemaren membawa Garong si kucing jalanan yang sakit ke penampungan kucing, Rumah Singgah Clow.

Garong di kandang transit kucing baru datang Rumah Singhah Clow

Sebelumnya, kenalan dulu yuk sama Garong. Pejantan tua yang suka minta makan di kosan. Setiap hari selalu hadir dateng ke kamar kos saya di lantai 3 buat minta makan. Kalo dateng pagi, biasanya saya masih tidur dan pintu masih ketutup. Dia bakal nungguin di depan kamar. Kalo datengnya malam, dia bisa nginep di kosan tidur di spot-spot yang menurut saya jadi tempat berdiamnya makhluk tak kasat mata sampai subuh.

Awalnya sih kehadirannya baik-baik saja. Tapi, lama kelamaan dia makin bertingkah. Kalau buang air besar (bab) atau buang air kecil (bak) maunya di dalam kosan. 

Iya, ini merepotkan saya dan teman kamar satu kosan. Karena gara-gara dia, kami jadi sering diteriakin depan kamar sama mba-mba kosan kalo si Garong ini bab atau bak. Simpel aja sih sebenarnya, kalau si Garong bab atau bak tinggal bilang aja ke kami. Pasti, pasti banget kami bersihin. 

Garong yg pincang mau tidur di atas kasur empuk

Saya pun tiap malam bergadang bolak balik keliling area kosan buat mantau Garong ini bab gak di dalam kosan. Sampe dicoba berbagai cara biar gak pup sembaran; kasih kamper dan semprot-semprotin spot dia pup pake semprotan anti kucing. Rutin itu setiap malam sampe subuh.

Tapi ya udah, emang dasar si mbak kosan ini cuma bisa liat Garong tukang pup sembarang. Jadi, ya udah gak senang aja bawaannya. Oh ya, ditambah suaranya garong berisik banget. Dia itu kaya paket lengkap jadi kucing bullyian. Jelek, korengan dan jamur di atas kepala sampai leher, suka pup sembarang dan suaranya berisik.

Saya dan teman kamar kosan pun pernah diomongin sama 2 mbak kosan ini yang lagi ngebahas Garong. Lucu sih, ngomonginnya dekat kamar agak bisik-bisik tapi suaranya kedengeran sampe kamar. Ydah lah, emang sengaja pengen didengar. Karena kami gak mau cari perkara sama mbak kosan. Jadi, ya udah diam aja.

Nah, si Garong ini emang kaya sengaja pup di dalam kosan buat minta dirawat. Aseli, dia itu manja banget kucingnya. Bawaanya pengen banget dielus-elus terus. Sama teman ini dia disayang banget. Dikasih vco buat berishin jamur dia, dimandiin (dibersihin dielap pake air hangat) karena emang dari awal dia yang suka kasih makan kucing jalanan yang main ke kamar kosan. Saya sih baru pindah pertengahan tahun 2020 lalu di sini. Jadi, sekadar bantu kasih makan minum dan sedikit ajak bercanda. Kalo lagi sebel, suka saya omelin atau ledekin dia. Hehe

Oh ya, drama si Garong itu gak sampai di sini. Teman juga pernah liat Garong dipukul malam-malam sama mbak kosan di lantai 1 dan dia naik ke lantai 2 nyari Garong buat ngusir tapi sambil mukul. Dia juga sering banget dibuang sebenarnya, tapi selalu berujung balik lagi. hahaha Kucing yang kekeh sekali dia itu.

Garong, Kucing Jalanan Malang Penuh Luka

Bagi kami, di antara 2 kucing jalanan yang suka main ke kosan (Garong dan Jaelani). Nasib Garong yang paling tidak bahagia. Iyap, dia sering banget dateng dalam keadaan luka-luka. Kakinya pincanglah, koreng dan berdarah lagi kulitnya lah, sampe beberapa kali belakangan kakinya bolong dan bernanah.

Garong dengan kaki sengklek dan berlubang

Dan Kamis (8/4) kemaren, diputuskanlah buat bawa dia ke klinik karena dia dateng dalam keadaan luka yang sangat memprihatinkan. Pergelangan kaki depan sebelah kanan kaya patah sengklek jadi udah pincang jalannya, lalu ada luka bolong di bagian luar kaki dan bagian dalam (ketiak) sudah berlubang besar dengan nanah dan darah yang keluar. Lebih memprihatinkan dia dateng dalam keadaan kurus kering dan gak kuat berdiri lama.

Kami kasih makan, juga gak begitu nafsu dia makannya. Tapi, alhamdulillah tetap mau makan. Sesekali dia bangkit lagi dari tidur buat cicil makannya tapi suka sempoyongan gitu berdirinya. Jatuh bangun sudah. Akhirnya diputuskanlah pokoknya malam ini harus tidur di dalam kamar dan besok bawa ke klinik. Niatnya sih malam itu juga langsung ke klinik, tapi akhirnya jadinya besok dan langsung dibawa ke Rumah Singgah Clow.

Garong di klinik Amore

Akhirnya setelah pet cargo minjem sama Mba Yayat, Kamis (8/4) kemaren langsung lah bawa Garong ke klinik Amore Kemang. Singkatnya, setelah diperiksa kata dokternya lukanya ini karena berantem sama kucing. Jadi, dilakukan pembersihan luka dan nanah aja kemaren. Dan soal pincangnya katanya nanti bisa sembuh lagi kakinya. Tapi, si Garong harus benar-benar recovery dikandangin. Gak bisa diliarin dulu.

Pembersihan nanah di lubang ketiak Garong

Oh ya, lambungnya Garong juga lebih besar dan badannya yang kurus bikin dokternya gak berani ambil tindakan operasi semacam ngejahit luka bolongnya ini. Jadi dikasih obat saja kemaren; antibiotik, h2o2, salep jamur untuk di atas kepala dan satu lagi lupa saya apa namanya buat lukanya itu.

Oh ya, kemaren ada yang nanya ke saya bawa hewan ke klinik hewan ini mahal gak sih biayanya? Sebelum bawa Garong ke klinik, saya sudah nanya ke Mba Yayat klinik hewan mana yang bisa didatengin. Nah, Mba Yayat rekomendasiin ke klinik Amore ini karena harganya juga murah. Kemaren itu buat ngurus Garong habis sekitar Rp 299.000 saja sudah termasuk biaya dokter Rp 70.000.

Btw, senang banget bisa bawa Garong ke klinik. Soalnya, dapet banyak cerita dari dokternya mulai soal usia yang ternyata sudah tua menginjak 4 tahun. Terus perkiraan kalau Garong ini dulunya lama dipelihara makanya dia jadi kucing manja dan sengaja pup di kosan kaya minta dipelihara. Dan sepanjang berobat, dia anteng kaga ada ngamuk-ngamuknya.

Luka bolong tempat pecahnya nanah di bagian ketiak Garong

Waktu luka bolongnya dikasih h2o2, dokternya sudah ngomong ke Garong dan saya kalo ini bakal sakit. Eh dokternya kaget, ternyata Garong kaya gak ada respon anteng diem aja alias pasrah gitu. Padahal, kata dokternya kucing-kucing lain sudah kelojotan teriak-teriak. Yah, mungkin saking capek dan lemesnya Garong juga kali ya sampe udah pasrah aja buat diobatin. Hehe makasih garong sudah kuat dan bertahan.

Perjalanan Bawa Kucing Jalanan Garong ke Rumah Singgah Clow

Sekitar pukul 13.00 selesai ngurus Garong di klinik Amore, lanjut isoma dan langsung meluncur ke Rumah Singgah Clow yang lokasinya di Parung. Sobat Blogger bisa cek di maps aja ya lokasi detailnya. Patokannya saya sih Pasar Parung nanti ada pertigaan masuk ke Pasar Parungnya.



Sebelum masuk ke gang Rumah Singgah Clow saya mampir ke Indomaret untuk beli makanan kucing. Jadi, ini sebagai tanda terima kasih aja ke Rumah Singgah Clow karena sudah mau nampung Garong dan ngerawat dia.

Anak kucing baru datang, habis kecelakan di jalan

Selesai beli makanan kucing, langsung menuju Rumah Singgah Clow yang jaraknya gak begitu jauh. Setelah sampai, saya langsung bertemu salah satu karyawan untuk menitipkan Garong. Tidak ada isi data apa-apa kemaren itu. Jadi, langsung bilang aja mau nitip kucing dan cerita lukanya serta kasih obat dari klinik Amore. Selesai, Garong bakal dipisah ke tempat transit kucing baru datang, nantinya baru dibawa ke ruangan khusus kucing sakit.


Setelah selesai urusan Garong, saya pamit dulu dengan dia. Huhu agak sedih di momen ini. elus-elus kepala dia kaya gak mau lepasin gitu aja. Tapi, ya sudah. Di sini Garong lebih terjaga hidupnya dan lebih tenang. Dah Garong, sehat-sehat di Rumah Singga Clow ya.

Mas Bim Bim

Terakhir, saya bertemu mas Bim Bim selaku founder Rumah Singgah Clow dan diajak berkeliling Rumah Singgah Clow dan masuk kandang kucing sehat-sehatnya. Wah, banyak banget udah kucingnya ada sekitar 300an kucing di bagian sini aja ya. Karena Rumah Singgah Clow terbagi menjadi beberapa tempat.

Kucing buta di Rumah Singgah Clow 

Buat kamu yang nemu kucing jalanan sakit dan luka-luka. Bisa banget nih dibawa ke sini kalau belum sangggup ngurusnya sendiri. Mengingat juga kalau lukanya parah harus dibawa ke dokter hewan dan membutuhkan biaya lagi.


Buat yang adopt kucing di sini, gampang banget caranya. Cuma registrasi pendaftaran dan ada biaya member Rp 200.000 sudah mendapatkan kartu keanggotaan serta mendapatkan potongan harga kerjasama dengan klinik Amore.


Kalau kamu main-main ke Rumah Singgah Clow, boleh banget kok. Setiap hari buka, Cuma hari libur biasanya akan rame sekali. Kalau ke sini, jangan lupa bawa makanan kucing buat mpus-mpus di sana ya. Hehe

Selamat berkunjung Sobat Blogger semua.

nursaidr
nursaidr Saya biasa dipanggil Said. Aktivitas sekaligus pekerjaan saya saat ini sebagai fulltime bloger. Biasa menulis tentang apa? Apa saja, selama tulisan itu mengandung nilai informasi yang bermanfaat untuk pembaca.

2 komentar untuk " Pengalaman Menitipkan Kucing Jalanan Sakit ke Rumah Singgah Clow "

Marcel 8 Oktober 2021 15.25 Hapus Komentar
Halo Pak, biaya member untuk adopsi kucing di clow tadi sy baca 200rb. Itu byr sekali atau bgmn ? Dan apakah bisa adopsi bbrp kucing dgn biaya yg sama?
Terimakasih 🙏
nursaidr 19 Oktober 2021 19.28 Hapus Komentar
@Marcel Saya kurang paham juga sebenarnya 200k itu untuk sekali bayar atau kedepannya ada biaya lagi. Tapi, sepaham saya 200rb itu untuk sekali bayar saja yg nantinya akan jadi anggota dan dapet diskon klinik amore gtu. Itu sih yg saya pahmi waktu kunjungan ke sana.