follow us

#KatanyaIndigo: Saat Semakin Bebas Melihat Mahkluk Halus di Zaman SMP



#2 Gimana rasanya waktu ngeliat “mereka”?

Balik lagi di cerita Katanya Indigo. Sebelumnya terima kasih buat Sahabat Blogger yang udah sharing pengalamannya. Pastinya, segala komentar dan masukan teman-teman jadi pelajaran penting buat saya.

Entah waktu zaman SMP ini saya pernah cerita atau tidak ke teman saya soal pengalaman saya. Pastinya, pada saat itu, saya belum mengerti sama sekali perihal keadaan saya. Bahkan, seiring berjalannya waktu, saya menganggapnya itu sebagai hal yang biasa.

Bila diingat-ingat, pengalaman saya saat SMP cukup banyak cerita. Bila dibandingkan dengan masa SMA, masa SMP lebih banyak punya interaksi dengan makhluk halus. Interaksi di sini hanya sebatas saya bisa melihat ya. Enggak sampe ngobrol. Jujur, bila dikatakan indigo punya tingkatannya. Maka saya gak pernah mencoba untuk menaiki level itu. Alasan utama, saya aja baru kenal soal “indigo” sejak kuliah.

Lanjut, di seri cerita kedua ini. Saya akan mencoba mengingat, hal-hal apa saja yang pernah saya temui selama masa sekolah SMP. Oh ya, tenang, ini gak akan jadi cerita seram. Selain saya juga emang gak bisa bikin tulisan seram. Cuma cerita pengalaman aja.

Pertama
waktu itu, di teras pondok saya sedang duduk sendiri aja menghadap masjid lama. Masjid lama ini semacam aula besar yang punya gaya arsitektur dengan ventilasi lubang besar berbentuk kubah. Atau mirip penggaris lingkar 180 derajat.

Entah waktu itu malem-malem jam berapa. Mungkin bisa dibilang sehabis jam belajar malam. Masih dalam posisi duduk-duduk di teras pondok. Tiba-tiba nongol sosok anak kecil cewe dari ventilasi masjid depan saya. Padahal, lobang ventilasi itu berjarak tinggi dan cukup jauh dari ubin. Tapi, tiba-tiba nongol setengah badan sosok anak kecil cewe melihat saya. Dan kami akhirnya saling tatap. Ya, pada saat itu saya tetap melanjutkan aksi duduk duduk santai saya menikmati malam.

Kedua
cerita kedua ini, terjadi saat saya dan teman-teman sedang belajar di masjid di mana saya melihat sosok anak kecil di cerita atas. Entah kenapa waktu itu kami memilih belajar di situ. Singkat cerita, saat kami sedang belajar, tiba-tiba ada sosok pocong secara cepat yang terbang melompat ke atas tepat di belakang teman saya. Sontak, saya langsung kabur dan bilang ada yang lompat putih-putih di belakang Kardin. Danakhirnya, semuanya ikut kabur.

Ketiga
Sosok ketiga ini mungkin malah bikin saya terheran-heran waktu itu. Semacam salah liat atau tidak. Jadi, posisi saya sedang menuju ruang kelas. Ruang kelas ini adalah ruang sekolah yang biasa kami gunakan saat sekolah di pagi hari.

Saat menuju kelas, jauh di seberang lantai 2, di depan ruang kelas SMP, saya melihat sosok serba pakaian putih, semacam jubah putih, sorban putih, kopiah putih. Waktu awal melihat, saya sempat ragu, apa itu salah satu ustad di pondok atau bukan. Tapi, setelah saya mencoba melihat teges, ternyata sosok itu sudah hilang. Dan sepertinya memang salah satu penghuni di sana.

Keempat
Kalau mau dibilang ngeri, mungkin sedikit ngeri. Tapi sejujurnya, di pengalaman ini, pada saat itu saya merasa biasa saja. Posisi waktu itu saya sedang tidur malam. Entah kenapa, tiba-tiba saya terbangun. Dan tahu cerita-cerita yang pernah dialami anak indigo lainnya. Di posisi tertidur itu, saat saya buka mata nampak wajah perempuan sejengkal jari jempol ke jari kelingking.
Nah, pada saat saya buka mata melek. Saya gak teriak atau apa. Tapi ya Cuma melihat sosok perempuan ini yang langsung terbang jalan ke pintu dan menghilang.

Kelima
Cerita kelima terjadi saat saya sedang menuju ke kamar mandi pondok. Kamar mandi pondok ini seeprti lorong. Pintu-pintu berjejer, kurang lebih ada sekitar 8 kamar mandir. Latar belakang kamar mandi ini empang. Di paling ujung, ada kamar mandi tukang dan tempat masak tukang. Kalau bagi saya dan anak pondok lain, tempat menghangatkan badan. Karena setiap pagi, tukang sudah masak air panas. Oh ya, proses masaknya pake kayu bakar. Makanya cocok buat menghangatkan badan di pagi hari.

Lanjut cerita, waktu itu sekitar pukul 09.00 atau pukul 10.00 malam. Saya pergi menuju kamar mandi. Satu demi satu pintu kamar mandi saya lewati. Seperti biasa, bila tidak orang, pintu kamar mandi terbuka. Setibanya di tengah kamar mandi. Doorr...

Nongol sosok anak kecil, kurus dengan muka putih banget dari dalem kamar mandi. Gila, sumpah kaget banget itu. Mencoba tenang beberapa detik setelahnya. Barulah tahu, itu adik kelas yang lagi make sabun muka dan iseng ngerjain. Pffff 

Tambahan Cerita
Cerita melihat makhluk halus saya sudahi sampai situ saja. Karena memang selain intinya sama, dan alhamdulillah tidak ada pengalaman seram lainnya. Jadi, mungkin bukan suatu hal yang menarik untuk saya tulis. Dan cukup cerita di atas sebagai sharing di blog ini.

Di cerita tambahan ini, saya ingin berbagi gangguan yang pernah saya alami selama di pondok atau semasa SMP.

Cerita pertama ini terjadi sekitar pukul 11 malam. Waktu itu saya sedang di tempat wudhu paling pojok kiri. Berhalang tembok tinggi dari tempat wudhu, di belakang situ ada empang dengan ikan-ikannya. Empang ini menjadi pembuangan babnya santri pondok, yang nanti bakal dimakan ikan-ikan di sana.

Lanjut lagi, di pojok kanan tempat wudhu, itu bakal ada lorong mneuju kaman mandi. Sedangkan di pojok kiri ada pohon kelapa dan tembok beserta pintu kecil menuju empang di belakang pondok.
Nah, waktu itu saya entah sedang nyuci atau wudhu atau sikat gigi, saya juga lupa. Tiba-tiba ada yang ngelempar saya pakai biji ceri. Padahal di situ hanya ada pohon kelapa dan pohon pisang. Ingat, di lokasi situ memang suka ada yang ganggu, saya langsung kabur.
------
Cerita kedua ini yang mungkin jadi cerita seru, lucu, kualat dan nekat. Lewat jam 12  malam. Entah jam berapa. Saya bangun sama teman saya. Di kamar ada sebut saja Kardin dan Pejo juga yang bangun. Saya dan Kardin niat solat tahajud di masjid. Si b ini bertanya sama kami, kalian mau ke mana? Mau tahajud di masjid.

Singkat cerita, Pejo ini udah memperingati jangan solat tahajud di masjid berdua. Suka ada yang jail. Kami yang gak percaya tetap melannjutkan tahajud di masjid. Oh ya, ini bukan lokasi masjid yang saya lihat anak kecil cewe. Tapi di depannya. Masjid yang baisa dipakai. Kalau masjid yang saya bilang semacam aula besar itu, biasanya dipakai untuk tambahan solat jumat, atau tempat ngaji santri.

Lanjut, saya dan Kardin menuju masjid. Solat tahajud dilaksanakan. Saya imam, dan teman saya makmum. Jujur saya gak ngerasain gangguan apa pun di sana. Sampai setelah selesai solat, temen saya bilang, di belakang dia ada yang lewat. Gesekan kakinya jelas kedengeran, katanya.

Saya yang gak denger ya gak percaya. Ya udah, selesai solat tahajud, teman saya tidur di masjid, saya lanjut ngaji. Ini dia cerita serunya. Waktu saya ngaji, mulai ada gangguan. Di pojok kanan, perbatasan pintu kaca besar, di balik pintunya nongol sosok besar yang sengaja seperti berlari lewat situ. Saya yang hanya sekilas melihat pun pura-pura gak peduli dong. Saya lanjutkan mengajinya. Walau udah sedikit ketakutan.

Nah, tidak berselang lama, saat saya sedang mengaji. Posisi saya dan teman saya waktu itu bersandar ke tembok paling belakang, dekat pintu masuk. Nah, tiba-tiba saja pintu masuk ini terdorong dengan bunyi denyut gesekan ubin secara jelas. Sontak saya kaget dan menoleh. Pas saya tengok, ternyata gak ada apa-apa. Semakin buat saya berpikir ini udah diganggu. Dan saya bangunin teman saya. Kami pun langsung lari ke kamar.

Teman saya Pejo yang tadi ngasih tahu jangan tahajud di sana kalau gak biasa, sedikit ketawa bahagia. “ngeyel sih dibilangin”. Sejak saat itu, saya gak pernah solat tahajud lagi di masjid kalau hanya sendiri atau berdua. Solat tahajud di sana kalau lagi ada agenda tahajud bersama dengan ustad dan seluruh santri saja.

Ya, itu sedikit banyaknya cerita pengalaman saya melihat makhluk halus. Mereka yang hidupnya berbeda alam, kasat mata oleh kita, tapi benar nyatanya ada. Bagi saya pribadi, kita cukup mempercayainya saja bila di dunia ini ada bangsa jin dan setan. Tapi, tak perlulah untuk kita meminta bantuan darinya. Karena yang layak dan patut untuk disembah hanya Dialah, Allah Swt. Maha Menciptakan, Maha Menghidupkan dan Mematikan. Dialah yang Esa, tidak beranak, tidak pula diperanakan.

Terima kasih sudah membaca. Bagi yang belum membaca cerita pertama Katanya Indigo bisa dibaca di sini Ini Kisah Awalku Melihat Dunia Lain. Dan cerita ketiga bisa dibaca di sini Seberapa Takut Saya Diikuti Makhluk Halus?

Jangan lupa difollow:
twitter/instagram: @nursaidr_

16 Responses to "#KatanyaIndigo: Saat Semakin Bebas Melihat Mahkluk Halus di Zaman SMP"

Maliha mengatakan...

Wow banyak sekali pengalamannya bertemu dengan yang kasat mata,dan agak serem juga pas baca pengalamannya jadi ikut ngebayangin

Abby Onety mengatakan...

Merinding bacanya. Terpaksa berhenti baca di tengah2 coz gi sendiri di rumah
Takuuutt...

Gita Siwi mengatakan...

Mau buka tulisan ini ragu2 karena udah malam ha ha tapi mereka memang ada ya mas.Pun kita akan lebih takut sama orang. Tapi sampai sebesar ini nggak mau akh kalau punya pengalaman di liatin gitu hahaha...kabur.

Ikrom mengatakan...

aduh ngeri bacanya
tapi katanya klo bisa liat gitu ada jin yang masuk
harus dirukyah
klo aku lebih suka sendawa klo pas ada yang lain di sekitar

Rani R Tyas mengatakan...

Hahaha itu yang adik kelas pake sabun muka apa emang bertubuh anak kecilkah? Hi jadi pengen cerita juga di blogpost ntar pengalaman pas di tempat kemah dulu. Ditunggu kelanjutan cerita seram lainnya ya Mas

nursaidr mengatakan...

Iya. Memang tubuh adik kelas ini kecil badannya. Hihi

Rhoshandhayani KT mengatakan...

Wihiii mantap kesimpulannya
Cukup meyakini bahwa mereka ada, tanpa meminta bantuannya

Wuah, ini catatan yang terakhir dong ya, gak ada lanjutannya lagi? Hehe

nursaidr mengatakan...

Insya Allah masih ada lanjutannya lagi. Sampe akhirnya udah gak bisa ngeliat lagi. Alias udah di ruqyah.

Valka mengatakan...

Wkwkwk cerita yang kelima udah serius-serius bacanya eh malah bikin ngakak. xD Ditunggu cerita selanjutnya id!

Hanny Nursanti mengatakan...

Waaaah yg paling sereeem pas tidur ada muka perempuan mefet banget, gak juling gitu matanya mas hi... Hi....

Untari mengatakan...

Yang muka cewek itu aq pernah mas. Uda ngedraft mo nulis pengalaman serupa tapi ga kelar-kelar

Adi Pradana mengatakan...

Serem y pengalamannya. Menarik tuk dijadikan bahan artikel, saya fokus baca kata perkatanya. Paling serem yang tiba2 ada sosok berwajah putih muncul dr kamar mandi, dan ternyata itu adik kelas yg lg nyuci pake sabun wajah. Wkwkwk.

Desi mengatakan...

Sereeemmm, aq g brani baca sampe abis mas :)

nursaidr mengatakan...

Hihi gak kok. Masih normal ini.

nursaidr mengatakan...

Kadang yg bikin males, karena emang kita yg indigo males buat cerita ini ke orang2.atau coba share on YouTube (vlog) hehe

nursaidr mengatakan...

Hiks. Sumpah itu rese pake banget.

Diberdayakan oleh Blogger.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel