follow us

Nyobain Seblak Jeletet Murni Level 3: Pedesnya Udah Gila! Lihat Nih Penampakan Merahnya


Halo Sahabat Blogger...
Siapa yang suka banget sama kuliner Seblak??? Cung tangannya nih buat pecinta pedes.
Entah siapa pelopor pertama yang memasukkan jajanan seblak ke jakarta ini. Tetiba saja sudah heboh di Jakarta. Sebenarnya, sebelum ramai jajanan seblak di Jakarta ini, saya sudah terlebih dahulu mencicipi makanan tersebut. Ceritanya, ada partner organisasi yang jago masak seblak, dan dia suka masakin itu. Bedanya, seblak yang dia masak, seblak kering. Nah, Sahabat Blogger di sini pernah coba seblak kering?

Saat ini, di mana saja, jajanan seblak hampir bisa kita temui. Kuliner kerupuk yang dominan banyak dijual menggunakan gerobak dorong ini sudah punya konsumennya sendiri. Bagaimana tidak, seblak di rumah saya yang setiap hari mangkal mulai pukul 10.00, pada pukul 14.00/15.00 biasanya sudah habis terjual. Pukul 12.00, ramai sekali pembeli dari semua kalangan. Mulai anak sekolahan, karyawan, anak muda cewek atau cowok, semua beli.

Sebagai pecinta seblak, saya sangat suka menjajal makanan ini di setiap tempat. Entah kenapa, setiap tempat yang saya kunjungi, pasti punya cita rasa yang berbeda-beda. Dan menurut saya, paling enak masih di rumah saya. Hehe

Seperti yang saya katakan, saya gemar sekali mencoba jajanan seblak di setiap daerah yang ada di Jakarta ini. Gak di Jakarta aja sih, di luar kota bila saya bertemu seblak, kemungkinan besar saya akan cicipi, sebagaimana waktu saya berkunjung ke Garut.

Oh ya, ngomongin soal seblak. Di Jakarta Utara, ada satu seblak yang hits banget diperbincangkan netijen. Sampai-sampai, televisi swasta, youtuber kuliner datang untuk mencicipi rasa seblak di sana. Saya pun sebagai pengikut salah satu youtuber Ria SW, pada saat itu sudah sangat antusias untuk ikut mencoba seblak tersebut, Seblak Jeletet Murni, Jakarta Utara.
Pada Sabtu (10/2) saya pun berencana mencicipi Seblak Jeletet Murni. Kebetulan, pada hari itu, paginya saya ada agenda olahraga di Taman Allianz Ecopark. Btw, suasana dan fasilitas di taman Allianz Ecopark ini bagus dan keren banget loh. Buat yang mau lihat, bisa lihat di sini ya, Olahragadi Taman Allianz Ecopark.

Setelah saya selesai olahraga, sekitar pukul 10.00 saya langsung keluar Ancol dan memesan gojek meunuju Seblak Jeletet Murni yang berada di jalan Pademangan III Gang 5, persis di samping Bank BRI.

Kalo ada yang nanya rute transjakarta naik apa? Buat yang belokasi di Jakarta Selatan, bisa naik TJ Blok M – Harmoni atau Lebak Bulus – Harmoni. Transit lagi Harmoni – Senin, lalu transit kembali Senin – Mangga Dua. Nah, dari transjakarta Mangga Dua tinggal jalan kaki aja, udah deket. 10 sampai 15 menit sampai. Naik Go Jek bisa banget kok, paling Cuma kena 6.000.

Perlu Sahabat Blogger ketahui, Seblak Jeletet Murni ini ternyata buka pada pukul 14.00. Jadi, waktu saya dateng ke sini pukul 10.00, saya terpaksa harus menunggu sampai pukul 14.00 di masjid yang gak jauh dari lokasi. Hiks, lumayan lama menunggu di masjid sih.

Setelah pukul 14.00. Saya pun meluncur ke lokasi. Di daerah sini banyak yang jual Thai Tea dengan harga yang murah meriah banget, Cuma Rp 8.000 aja. Berhubung saya suka Thai Tea, saya pun membelinya sebagai teman makan Seblak Jeletet Murni.

Setelah saya sampai di lokasi pukul 14.05, ternyata sudah ada pelanggan sedang menunggu pesanan di lokasi. Saya pun mengecek menu. Sempat ragu mau pilih level berapa. Urutan level seblak di sini 1 sampai 5. Konon katanya, level 2 aja udah beneran pedes. Dan akhirnya, saya pun memesan seblak level 3.


Setiap level seblak di sini punya standar minimal pemesan menu utama guys. Seblak yang saya pesan pesan level 3, punya minimal 5 pemesanan menu utama. Jadilah saya pesan menu isian Kerupuk, Makaroni, Ceker, Sosis dan Dumpling Keju. Total harga semuanya Rp 38.000.
Setiap menu utama punya rate harga masing-masing.

Btw, ini pertama kalinya ada yang nulis nama gue bener: "Sa'id".
Seperti warna abu-abu rate harga 4.000 ada menu utama telur.
Warna coklat punya rate harga Rp 5.000 ada menu utama Pangsit, Cireng, Crab Nugget, Bola Lobster, Fish Roll, Salmon Ball, Cikuwa.
Warna ungu rate harga Rp 6.000 ada menu utama Telor Asin dan Sayap.
Warna hijau rate harga Rp 7.000 ada menu utama Mie, Kwetiau, Makaroni, Kikil, Kerupuk.
Warna kuning rate harga Rp 8.000 ada menu utama Bakso, Ceker, Tulang, Otak-Otak Singapore, Dumpling Ayam, Dumpling Keju, Sosis, Siomay, Jamur Enoki.
Warna merah rate harga Rp 12.000 ada menu utama Iga dan Paha.

Setelah saya pesan, saya langsung menuju lantai 2. Ruangan ini emang khusus untuk yang pesan makan di tempat. Ruangannya lumayan nyaman, ada ac dan kipas. jadi adem berlama di sini. Dan pastinya, saat makan seblak yang super pedes, tetap asik dan santai. mengingat suhu ruangan yang cukup adem.
 

Berselang beberapa menit pesanan seblak saya datang. Dan tara... ini dia penampakannya.



Saya pun mulai mencicipi.
Rasanya awal.
Manis pedas.
Saya mulai lahap makan seblaknya.
Dan.
Saya mulai gak kuat. Hehe akhirnya, saya makan harus ditirisin dulu kuahnya. Ambil isinya, tirisin kuahnya. Ini saja sudah lumayan perih.

Penampakan setelah buang daun bawang
Rasa seblak di sini, pedasnya ada manis-manisnya. Terus, dia ada bumbu yang jadi ciri khasnya sendiri, entah apa itu. Pastinya, saya kurang cocok sebenarnya. Nah, bila biasanya saat makan sambel, reaksi yang nampak itu mulai dari mulut, naik ke telinga, lanjut ke kepala. Kalo makan Seblak Jeletet Murni ini, manis awalnya, pedes di mulut, dan perih di bibir. Gak lupa, di tenggorokan panas.

Kalo lagi makan ini, tiap sendok yang masuk mulut, berasa bibir di jepit pake penjepit jemuran baju. Perih-perih pedes. Mungkin disarankan, awal-awal cobain level 1 atau 2 dulu. Kalo disuruh balik lagi, pengen nyobain level 1nya sih. Pengen tahu, bisa menikmati kemurnian Seblak Jeletet Murni ini kaya apa.

Oh ya, pengalaman kemaren, saya makan Seblak Jeletet Murni belum makan nasi. Alhasil, setelah pulang, sorenya perut saya langsung keram dan melilit. Susah jalan, sakit tapi dibawa ke toilet, gak pengen keluar. Jadi, sangat disarankan, bila mau ke sini jangan lupa makan nasi terlebih dahulu. Dan bisa juga bawa beli susu sebagai pentralisir perut dari pedes. Ini sih kata banyak orang begitu.

Jadi, itu dia kunjungan saya ke Seblak Jeletet Murni. Buat pecinta pedes, bisa jadi rekomendasi icip-icip seblak yang katanya hits di Jakarta ini. selanjutnya, mau kulineran apa lagi ya? Btw, Sahabat Blogger punya rekomendasi kulineran sehat di Jakarta? Mengingat ada yang request kulineran menu sehat. Saya jadi pengen coba juga nih.

Buat yang punya rekomendasi, bisa langsung tulis di kolom komentar kuliner sehatnya ada apa saja. Jangan lupa follow:
twitter/ig: @nursaidr_
IG: @seblak_jeletet_murni

Lokasi Seblak Jeletet Murni:
1. Pademangan III Gang 5 (Samping BANK BRI)
2. Jalan Tj Duren Utara 4 No. 56A

7 Responses to "Nyobain Seblak Jeletet Murni Level 3: Pedesnya Udah Gila! Lihat Nih Penampakan Merahnya"

kabarilman mengatakan...

Penasaran rasa Seblak Jeletet Murni, perlu dicoba nihhh.. Usul pecel polsek udh pernah merasakan belum kang, kayaknya klo belum perlu dicobain tuhhhh

Ikrom mengatakan...

wih mantep
tapi aku level 1 aja udah gobyos huhu
pingin cekernya itu mantep kayaknya

novia domi mengatakan...

Wahh penasaran nih . Ini yang juga sering diriview sama vlogger ria sw

Fanny Fristhika Nila mengatakan...

Aku udh cobaaaaaa :D. Kamu beruntung antri ga lama yaaa. Aku dtg kesana 1 jam sebelum buka dan antrian udh 10 meter. Msh 1 jam sebkum buka looooh. Ama suami lgs batal. Krn dia emoh antri gitu. Besoknya kita dtg lg. Lbh cepet lg, kali ini beruntung bisa duduk di dlm, tp blm buka. Cm nunggunya gilak ya lama. Aku pesen level 3, suami 1, abang ipar 5. Wkwkwkwjwk.. Aku nyerah suapan yg nth keberapa. Salutnya abang ipar kuat bangettttt. Hampir abis seblak dia.

Tp stlh aku coba, enakan yg level 1. Pedesnya pas. Jd ga cm pedes thok lama lama. Ada gurihnya.. Enak jd di mulut.

Bunda Erysha mengatakan...

Wah saya penggemar seblak. Dari fotonya terlihat ramai ya ruangannya. Terlihat lakunya. Jadi penasaran.

Cerita Bang Ale mengatakan...

ini emang lg bnyak bngt yg ngomongin...pengennn bngt cobain

Rahmi Agustina mengatakan...

Wah perlu dicoba nih, gua kan suka yg pedes-pedes..

Diberdayakan oleh Blogger.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel