Saturday, December 30, 2017

Maratonan Kuliner Khas Betawi Bareng Ajinomoto; Warung Mak Dower, Soto Betawi Haji Husen dan Kerak Telor Setu Babakan

Halo Sahabat Blogger...
Kalo udah bahas kulineran emang paling asik ya. Apalagi, kalo sekarang udah menjamur foto-foto igable makanan unik dan menarik. Kegiatan kulineran udah bukan lagi perkara cita rasa yang enak. Tapi, penampilan makanan tersebut yang menarik diambil gambarnya untuk diposting diinstagram.
Pada waktu-waktu tertentu saya emang suka kulineran. Coba misalnya baca WarungPicker dan Martabakku Menteng yang menjadi hasil liputan kuliner saya. Sisanya, bisa dicek di label pojok bagian kanan, KulinerAsik.

Sabtu (16/12) saya mendapat tantangan marathon kuliner nih dari Dapur Umami dan Bintang Tabloid untuk mencoba 3 jenis kulineran khas Betawi dalam 1 hari. Nah, tantangannya bukan hanya di marathon kulinernya. Tapi, kita marathon kuliner di mana ke-3 penjual kuliner khas Betawi ini sudah lama menggunakan mecin/MSG Ajinomoto.

Berani gak ya dalam 1 hari kulineran full pake mecin? Karena saya udah dateng ke acara marathon kuliner bersama Ajinomoto ini, berarti saya berani dong. Gak takut isu mecin bikin bodoh dan penyebab kanker. Btw, tapi bener gak ya mecin bisa menyebabkan efek samping seperti yang diisukan tersebut?

Beruntungnya saya menerima tantangan marathon kuliner ini. Karena, di acara ini, ada edukasi juga seputar mecin/MSG. Dan info atau isu mecin bikin bodoh dan mampu menyebabkan kanker ternyata berita hoax. Info lengkapnya bisa baca di BeritaHoax Mecin Mampu Menyebabkan Bodoh dan Kanker.

Marathon Pertama: Warung Mak Dower
Sayur asem, jengkol, pete, sambel, ikan asin. Semua menu tersebut mungkin bukan hal yang asing bagi orang betawi. Setiap kegiatan acara pengajian atau arisan keluarga, menunya pasti itu.
Nah, kalo Sahabat Blogger yang bukan asli betawi, pengen mencicipi kuliner betawi, Warung Mak Dower tempatnya. Bukan sekedar cita rasa khas betawi aja, menu-menu pedasnya bakalan bikin bibir jadi dower. Hehe

Oh ya, nama menu-menu di Warung Mak Dower ini unik loh. Seperti kemaren yang kami pesan ada Gabus Pucung, Cuek Ngacir, Genjer Centil, Cumi Lenong, Tutut Ngibrit, Udang Lenjeh, Pecak Bandeng, Tulang Jambal Sewot, Jengkol Nampol dan Es Ondel-Ondel.

 

 

Pemesanan di sini hitungannya perporsi pesanan. Jadi, Sahabat Blogger yang mau berkunjung, bisa pilih menu-menunya yang mau disantap, hitungan bayarnya seporsi menu itu. Percaya deh, satu porsi lauk bisa buat 2 sampai 3 orang.

Kisaran harga mulai 13.000 rupiah sampai 48.000 rupiah. Oh ya, ada menu paket juga yang menawarkan harga murah 30.000 sampai 38.000 sudah dapet Nasi, sayur asem, lauk pertama (cue/lele/ayam/empal/udang/ikan mas/tulang jambal/gurame/pepes/bebek ting-ting), lauk kedua (tempe/tahu tingting) dan es teh tawar.

Kalo dari beberapa menu di atas yang udah saya pesan, saya menjagokan Udang Lenjehnya. Di sini udangnya digoreng kering. Gak Cuma kering aja tapi, udangnya masih punya rasa gurih dan khas udang. Dan jempolnya dari Warung Mak Dower, gak pelit naburin bawang goreng dan mete. Sumpah! Ini sih kategorinya ditaburin banyak bawang goreng dan pete. Maknyoss....

Bagi Sahabat Blogger yang mau mampir, monggo berkunjung ke alamat jl. Pemuda no. 72 rawamangun, Jakarta Timur. Nanti di depannya ada plang besar bertuliskan Warung Mak Dower Kuliner Khas Betawi; Pedesnya nampol, sambelnya bikin sewot.

Maraton kedua: Soto Betawi Haji Husen
Bukan doc pribadi: Menanti Soto Haji Husen
Kalau kamu mau berpikir bisa santai makan siang menikmati kuliner soto betawi. Bukan tempatnya makan di tempat soto betawi haji husen ini. Pasalnya, tempatnya bakal ruameee pake banget, dan atri. Secara sadar diri, yang makan di sini lepas makan, langsung bangkit berdiri untuk menyudahi makannya. Gak ada acara ngobrol-ngobrol santai, seruput kopi. Kalo kamu coba-coba ngobrol santai, bakal dilihatin terus sama pengunjung yang udah berdiri nungguin. Yah, mungkin bisa dicoba beli di sini, makan di rumah atau di mobil.



Bagi kamu yang penasaran banget dengan ruamenya warung soto Haji Husen, bisa dicari di Manggarai, gak jauh kok dari Pom Bensin Manggarai yang menuju arah Padang Panjang.


 

Soto Haji Husen sama dengan rasa soto betawi lainnya. Hehe Entah karena saya yang emang asli betawi dan suka dengan soto betawi, sudah terlalu sering makan soto betawi jadi rasanya terasa sama, atau emang suasananya yang terlalu crowdid bin rame jadi membuat saya tidak menikmati soto Haji Husen ini. Entahlah.


 

Secara keseluruhan, soto khas betawi yang tak jauh dari bumbbu santan dan susu ini enak kok rasanya. Seporsi dijual seharga Rp 35.000. lumayan mahal (sebenarnya sih stsandar), tapi sebandinglah dengan perjuangan kamu buat dapetin soto ini. Hihi.

Maraton Ketiga: Setu Babakan Kulineran Bir Pletok dan Kerak Telor


Nah, terakhir setelah diguyur hujan dari Soto Haji Husen, sampailah ke destinasi penghujung, Setu Babakan. Pasti tau dong, destinasi tempat wisata Betawi yang menurut saya masih sepi pengunjung ini punya kuliner jagoannya, Bir Pletok dan Kerak Telor.


 


Sebelum icip-icip kulineran, saya bersama food blogger lainnya diajak keliling danau Setu Babakan mengunjungi seni pembuatan batik betawi. Jujur, ini sih olahraga namanya. Hiks.
Lokasi dari pintu masuk ke pembuatan seni batik Betawi cukup jauh. Ya itung-itung nurunin makanan lah ya. Secara, dari pagi siang udah full makanan. Hawa-hawa lembab tiada angin sehabis diguyur hujan menambah paket komplit rasa capek bin gerah berjalan kaki. Untungnya, setengah perjalanan pulang dijemput mobil dari tim Dapur Umami dan Bintang Tabloid. Lumayanlah ngadem ac-ac mobil.

Selesai melihat-lihat aneka jajanan betawi di pinggir Danau Setu Babakan dan berkunjung ke pembuatan Batik Betawi, langsung ke demo masak kerak telor dan Bir Pletok. Kalo Kerak Telor saya sebelumnya emang udah pernah makan, tapi soal Bir Pletok.


Ini punya rasa yang unik sih. Pastinya, menghangatkan tubuh. Karena, selepas kunjungan Batik Betawi, hujan deras kembali mengguyur. Demo masak Kerak Telor dan Bir Pletok ini pas banget disajikan saat dinginnya guyur hujan. Kerak telor ayamnya yang gurih berkat MSG Ajinomoto + minuman Bir Pletok yang menghangatan tenggorokan dan tubuh.

Bir Pletok yang kaya akan rempah-rempah Indonesia inilah yang dipercayakan sebagai khasiat menghangatkan badan. Bahan-bahannya seperti Kayu Secang, kayu misoyi, cengkeh, kapulaga, lada hitam, cabe jawa, pala, kayu manis, gula garam, dan daun pandan.

Cucoklah kunjungan terakhir ini menjadi pelengkap kuliner menghangatkan tubuh. Menjaga kondisi badan agar tetap fit. Oh ya, untung juga saya mengkonsumsi Vitamin CEster-C Plus. Jadi kondisi badan emang udah yakin fit terus berkat Vitamin C tersebut.

Nah, itu dia maraton kuliner Khas Betawi saya bersama para food blogger, Dapur Umami dan Tabloid Bintang. Mulai dari Mak Dower, Soto Haji Husen dan Kerak Telor, ternyata semuanya juga pakai MSG dan terbukti menjadi resep dapur penyedap rasa. Pastinya, gak ada efek samping selama penggunaannya sesuai dengan takaran.

Mantablah Dapur Umami, Ajinomoto. Ditunggu kulineran episode 2nya. Hehe
Jangan lupa Follow:

twitter/instagram: @nursaidr_
twitter/instagram: @BintangTabloid
twitter: @dapurumami
instagram: @dapurumami.id 


4 comments:

Adi Printing said...

mantap semua menu-menunya....http://www.kangalip.com/

Nameera Rambe said...

mau dong kaka diajak makan2 wkkwkw

nursaidr said...

Ayo kulineran Bandung. Jangan nunggu Maret.

Desi said...

waaahhh enyak enyak semua makanannya mak :)