follow us

Sya’ban ra: 3 Penghlihatan Mengenai Surga Menjelang Kematiannya


Alkisah, ada sebuah cerita yang cukup mahsyur diceritakan. Kisah ini mengenai sahabat Rasulullah Saw yakni Sya’ban RA. Akan tetapi, keaslian cerita ini masih diragukan lantaran kurangnya informasi dari kitab mana cerita ini berasal atau darimana. Namun, cerita ini bisa menjadi sebuah pelajaran bagi kita semua umat muslim.

Sya’ban adalah seorang sahabat Rasulullah Saw yang tidak menonjol daripada sahabat Rasulullah Saw lainya. Namun, ada satu kebiasaan Sya’ban yang unik serta baik hingga kebiasaan ini sudah sangat dikenal oleh sahabat Rasulullah Saw lainnya. Kebiasaan Sya’ban tersebut ialah selalu beritikaf di pojok depan masjid sebelum dimulainya salat jamaah.

Sya’ban mengambil posisi pojok masjid bukan utuk mempermudahnya bersender di tembok hingga ia bisa tidur. Hal tersebut dilakukan agar dia tidak menggangu orang lain yang sedang beribadah juga di masjid tersebut. Kebiasaan Sya’ban ini sudah dipahami betul oleh sahabat Rasulullah Saw, begitupun dengan Rasulullah Saw sendiri.

Namun, di subuh hari saat hendak melaksanakan salat subuh, Rasulullah Saw tidak mendapati Sya’ban di tempat biasanya ia duduki untuk beritikaf. Rasulullah Saw pun bertanya pada jamaah lainnya yang hadir salat jamaah apakah melihat Sya’ban. Hanya saja, tak seorang pun yang melihat keberadaan Sya’ban.

Hingga Rasulullah Saw menunda sebentar salat subuh guna menunggu kedatangan Sya’ban. Hingga Sya’ban pun tak kunjung datang dan akhirnya memutuskan untuk salat subuh tanpa adanya Sya’ban. Salat subuh pun berlangsung tanpa kehadiran Sya’ban.

Usai salat subuh, Rasulullah Saw bertanya apakah ada yang mengetahui kabar dari Sya’ban Ra. Namun, saat hendak pertanyaan tersebjut dilontarkan, tak seorang sahabat pun yang memberikan jawaban kepada Rasulullah Saw. Hingga pertanyaan tersebut diganti oleh Rasulullah Saw apakah ada yang mengetahui di mana rumah Sya’ban Ra.
Seorang sahabat pun langsung mengangkat tangan dan mengatakan bahwa ia tahu persis di mana rumah Sya’ban. Rasulullah Saw pun memintanya untuk membawanya ke rumah Sya’ban, dan mereka berdua bersama sahabat lainnya pergi menuju Sya’ban.

Sampai di depan rumah Sya’ban Ra, rombongan Rasulullah Saw mengucapkan salam. Keluarlah seorang wanita sambil membalas salam tersebut. benarkah ini rumah Sya’ban? Ya, benar, saya istrinya.  Rasulullah Saw pun langsung menanyakan Sya’ban dan meminta kepada istri Sya’ban untuk diperbolehkan bertemu dengannya.

Secara  tiba-tiba saja istri Sya’ban menangis dan menjawab pertanyaan Rasulullah Saw bahwa suaminya tersebut telah meninggal tadi pagi.  Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Beberapa saat kemudian istri Sya’ban bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, ada sesuatu yang jadi tanda tanya bagi kami semua, mengenai menjelang kematian Sya’ban yang berbicara tiga kali.” Rasulullah Saw pun bertanya, apa saja ucapannya tersebut.

Kenapa tidak lebih jauh, kenapa tidak yang baru dan kenapa tidak semua. Rasulullah Saw pun kemudian membacakan ayat al-Qur’an surat Qaaf ayat 22, “Sesungguhnya kamu berada dalam keadaan lalai dari  (hal) ini, maka Kami singkapkan dari  padamu hijab (yang menutupi) matamu, maka penglihatanmu pada hari itu amat tajam.”
Rasulullah Saw pun memberikan penjelasan. Saat Sya’ban dalam keadaan sakaratul maut, perjalanan hidupnya ditayangkan ulang oleh Allah SWT.  Apa yang dilihat oleh Sya’ban (dan orang yang sakaratul maut) tidak bisa disaksikan oleh yang lain.

Dalam pandangan tersebut, Sya’ban melihat suatu kejadian mengenai kesehariannya dia pulang dan pergi ke masjid berjamaah salat 5 waktu. Perjalanan sekitar 3 jam jalan kaki sudah tentu bukanlah jarak yang dekat. Dalam tayangan itu pula Sya’ban diperlihatkan pahala yang diperolehnya dari langkah-langkahnya ke masjid. Dia melihat seperti apa bentuk surga ganjarannya. Saat melihat itu Sya’ban berucap, “Kenapa tidak lebih jauh.” Hal ini menjadi penyesalan dalam diri Sya’ban mengenai jarak rumahnya dengan masjid kenapa tidak lebih jauh. Sehingga, ia bisa mendapatkan pahala yang lebih banyak dan mendapatkan surga yang lebih indah.

Selanjutnya, Sya’ban melihat saat ia akan berangkat solat pada musim dingin. Pada saat itu, Sya’ban mengenakan pakaian ganda. Pakaian bagus di dalam ia kenakan dan pakaian jelek di luar. Hal ini agar saat kena debu hanya pakaian luar yang kotor.

Dalam perjalanannya ke masjid. Syaban bertemu seorang terbaring kedinginan. Ia pun iba dan memberikan pakaian luar dan dipakaikannya kepada orang tersebut. orang itupun selamat dari kedinginan. Sya’ban pun melihat balasan indahnya surga atas pakaian jeleknya.  Sehingga ia berucap, “Kenapa tidak yang baru.”

Terakhir Sya’ban melihat adegan saat ia hendak sarapan dengan roti yang disuguhkan dengan (dicelupkan) segelas susu. 1 potong ukuran roti di sana 3 kali ukuran roti di Indonesia. Ketika hendak memulai sarapan, munculah pengemis di depan pintu yang meminta diberikan sedikit roti karena sudah lebih dari 3 hari tidak makan. Karena iba, Sya’ban pu  memberikan dua roti yang sama besar dan juga segelas susu yang juga dibagi dua. Dan mereka makan bersama.


Pada saat itu, Sya’ban diperlihatkan ganjaran dari perbuatan memberikan dua potong roti dan susu berupa surga yang indah. Saat melihat balasan pahala yang ia dapat, Sya’ban pun kembali berucap, “kenapa tidak semua.”  Masya Allah. Pada kisah ini, Sya’ban bukan menyesali perbuatannya, melainkan mengapa tidak optimal dalam berbuat baik. Oleh karena itu, semoga menjadi orang-orang yang mengoptimalkan dalam berbuat kebaikan. Aamin ya Rabbal Alamin.   *(NSR/Berbagai Sumber).

0 Response to "Sya’ban ra: 3 Penghlihatan Mengenai Surga Menjelang Kematiannya"

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel