follow us

Sayangku, Jangan Sakit!



Suaramu yang indah, selalu membuatku tersenyum.
Tubuhmu yang hangat, membuatku betah didekatmu.
Terkadang, kau menggigit dan menjilatku.
Terkadang pula, kau mencium pipiku dan menjilatnya.

Ohhh...
Sungguh geli rasanya ketika lidahmu menjulur kepipiku.
Ketika kau ceria, kau bermain riang dengan ku.
Kau masuk ke kamarku, dan kau tidur bersamaku.
Kaupun tidur diatas dadaku, tanpa sehelai benang pakaian.
Kau duduk dipangkuanku dengan khidmat.
Bersamaku. Hangat... 
Ohhh... Nikmat.

Kau memang sempurna untuk ku miliki.
Namun sekarang! kau sekarat.
Untuk bernafas pun kau susah.
Butuh bantuan mulut untuk bisa bernafas.
Sehingga, untuk  makan kau tak bisa.
Karena kau menggunakan mulutmu untuk bernafas.

Ohhh... Sayang.
Sungguh aku tak tega melihatmu seperti ini.
Aku rindu suara merdumu, bukan suara batukmu.
Aku rindu ciumanmu, bukan semprotan liurmu.
Aku rindu tubuh hangatmu, bukan kesendirianku.

Sayang..
Aku takut akan kehilanganmu.
sudah satu hari kau tak bisa makan.
Ohhh... Sayang. 
kaulah jiwaku.
kaulah ragaku.

BULE, kucing kampung ku.

0 Response to "Sayangku, Jangan Sakit!"

Diberdayakan oleh Blogger.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel