Selamat Datang

7 Manfaat Masuk Pondok Pesantren Sejak SMP


Halo Sobat Blogger semua...

Apa sih yang ada dipikiran Kamu kalo dengar kata santri atau pondok pesantren? Masuk pesantren... Hmm, entahlah kenapa saya waktu itu bisa mau. Saya inget, waktu kelas 6 SD. Seorang guru pernah bertanya dengan murid-muridnya, abis ini mau masuk sekolah mana lagi? Satu per satu siswa pun menjawab dengan ragam pilihan. Ada yang sudah memilih SMP negeri incaran, ada yang mau lanjut SMP di sekolah saya ini, ada juga yang memang menjawab mau mondok di tempat pilihannya. Dalam hal ini pun termasuk saya.


pondok pesantren
sumber: pixabay
Kalau ditanya kenapa saya mau? Saya juga gak tahu. Mungkin, karena nurutan aja sama orangtua. Akhirnya, saya iya iya aja dipilihin sekolah untuk mondok. Entah pada saat itu sadar atau tidak dengan segala resiko yang ada.


Ya resiko mondok pastinya semua dilakukan serba mandiri tanpa bantuan orangtua lagi. Ngatur duit sendiri, nyuci baju sendiri, tidur gak lagi di rumah dan jauh sama orangtua, belajar sendiri, dan banyak lagi.

Semua hal yang dilakukan serba mandiri ini sih emang pada akhirnya bikin seorang santri didik menjadi pribadi yang matang sejak kecil. Saya pun merasakan betul itu. Yah, ada banyak hal yang bisa dikenang selama nyantri ini.

Nah, di tulisan kali ini. Saya mau cerita selama saya mondok di Bekasi saat masih SMP dahulu. Wah, Sobat Blogger yang pernah mondok yuk ah sama-sama mengenak masa-masa di pondoknya.

Santri di Pondok Pesantren Ngapain Aja?

Waktu 03.00 – 06.00. Solat tahajud, solat subuh dan pengajian.
Buat yang belum pernah mondok mungkin akan bertanya-tanya soal kegiatan 1 harian penuh anak-anak pondok. Bisa saya gambarkan, kegiatan dimulai lepas subuh. Tapi, biasanya suka ada kegiatan solat tahajud bersama di masjid. Jadi, sudah harus bangun tidur sekitar pukul 03.00 pagi. Haha cung tangan lah siapa yang abis solat tahajud pas lagi zikirannya tidur? alias pura-pura zikir?

Kalau tidak ada jadwal solat tahajud bersama. Santri sudah dibangunin pukul 04.15 sebelum waktu subuh hingga azan mendatang. Pas azan subuh datang, semua santri sudah harus di masjid. Sehabis solat subuh, ada kegiatan pengajian. Entah kitab kuning atau belajar membaca alquran di mana waktunya selesai sampai pukul  05.30 atau 06.00 pagi.

Waktu 05.30-07.00. Bersih-bersih asrama, mandi, sarapan pagi dan berangkat sekolah.
Selanjutnya, ada kegiatan bersih-bersih asrama. Kalau di pondok saya saat itu, jadwal piket diselingin blok barat dan blok timur perharinya. Baru, abis itu pembagian lokasi bersih-bersih gedung asrama, lapangan, hingga wc. Dulu tuh, berasa paling apes kalau udah dapet jadwal bersih-bersih wc sama buang sampah.

Selepas piket bersama, semua santri diperbolehkan mandi, sarapan dan berangkat sekolah sampai pikul 07.00. Oh ya, karena gedung sekolah masih dalam area pondok. Jadi, saya enak-enak saja sih mau berangkat sekolah. Gak perlu bawa tas malah. Cukup nentengin buku dan kitab apa aja yang ada jadwal mata pelajarannya hari itu.

Sekolah normal-normal saja. pukul 07.00 sampai 12.00. Gak normal sih waktu libur sekolah saya. Liburnya hari jumat, bukan minggu. Hehe Saya gak bisa bayangin, sama yang gak mondok. Dan harus berangkat sekolah hari minggu naik angkutan umum. Mwehehe mengingat, sekolah di pondok saya juga terbuka buat umum.

12.00 – 15.00. Istirahat, solat dan makan siang.

pondok pesantren
sumber: pixabay

Lepas sekolah, sampai waktu asar santri diperbolehkan istirahat dan makan siang. Oh ya, jaman saya mondok itu dulu ada yang dapat jadwal piket siang jaga pintu gerbang. Biasanya, buat data terima tamu atau data anak pondok yang keluar asrama. Gak sendirian kok ini, biasanya dijagain sama 3 orang.

15.00 – 18.00. solat asar, bersih-bersih asrama, pengajian.
Lepas asar, pastinya semua ke masjid buat ibadah. Lanjut, piket sore. Ya, piket sore ini bersih-bersih area asrama lagi sama kaya piket pagi. Setelah piket, setiap santri diperbolehkan mandi.

Sampai pukul 17.00  biasanya ada pengajian kitab kuning lagi. Sampai sebelum magrib. Sampai magrib ibadah, lepas magrib ada pengajian kitab lagi. Biasanya, tiap malam jumat abis magrib itu yasinan dahulu sampai isya. Dan setelah isya, dilanjutkan dengan baca rawi/rawatib.

19.00 – 22.00 kelas pidato 3 bahasa atau Belajar biasa.
Sampai isya, baru setiap anak bergegas untuk belajar di ruang kelas. Jadi, abis isya pondok itu kosong. Karena semua santri sudah harus pindah lokasi ke area sekolah untuk belajar di sana. Tapi ya nyatanya gak gitu sih. Ada yang di kelas, ada yang di masjid, ada yang masih di asrama dan ada yang di kantin malah. Hehe Ya pokoknya belajar sampai pukul 10.00. Sehabis itu istirahat sampai esok subuh lagi.

pondok pesantren
Foto lama waktu di pondok pesantren, dikirimi teman. 
Oh ya, dalam satu minggu. Kalau di pondok saya itu, ada kegiatan muhadoroh atau kelas pindato 3 bahasa. 1 minggu sekali jadwal belajar pidato dan langsung praktek dengan jadwal bahasa yang sudah ditentukan. Dan setiap sesi kelas pidato, selalu ada tambahan hafalan, kaya murodat atau kosa kata bahasa arab, vocabularry kosa kata bahasa inggri dan intelek kosa kata bahasa Indonesia. Oh ya, gak lupa. Setiap minggu bakal dikasih hafalan hadits atau dalil quran yang di penghujung semester ada setoran hafalannya.

Nah, gimana gimana? Sampai sini sudah ada gambarannya kan ya anak pondok itu ngapain aja kesehariannya. Nah, sekarang mau lanjut cerita manfaat apa aja sih yang saya dapat dimasukin pesantren sejak kecil.

7 Manfaat Masuk Pondok pesantren Sejak Kecil

Nyantri sejak kecil, di mana baligh atau mimpi basah saja saya belum pada saat itu. Emang ngasih banyak banget pelajaran positif dan membentuk menjadi pribadi saya yang sekarang pada banyak hal-hal positif yang sudah ditanamkan.  

1. Melek agama sejak dini

Mulai dari subuh, abis asar, abis magrib sampai di sekolah ketemu kitab kuning. Apa gak ngelotok itu ilmu yang kerekam di pikiran. Kitab-kitab yang masih saya ingat apa ya? Talim mutalim, Riyadhu Sholihin, Alfiyah,  Arbain Nawawi, Mustholah Al-Hadits, Nahwu Shorof, Fathul Muin, Fathul Qarib, Alhikam, Ihya ulumudin, Jawahirul Bukhari dan banyak lagi.

pondok pesantren
sumber: pixabay

Dan yang paling buat saya bersyukur. Bekal agama membaca alquran dengan baik dan benar yang saya dapat di Pesantren sangat saya syukuri. Karena memang jadi bekal akhirat saya nanti.

2. Disipilin waktu

Hidup dengan segala aturan dan waktu yang sudah ditentukan. Ya sudah dipastikan tujuannya adalah membentuk pribadi untuk disiplin pada waktu. Sejak kecil sudah dibiasakan bangun subuh, belajar sesuai waktu yang ditentukan, dan istirahat di waktu istirahat, sampai waktu mandi pun harus dipikirkan waktunya. Kalau engga, kena jam rame, antri dan telat sekolah atau kesorean mandinya.

Jadi inget, biasanya sehabis solat isya itu dikasih waktu 10 menit buat beres-beres buku untuk dibawa belajar ke kelas. Jadi, nanti bakal di hitung waktu tinggal 1 menit lagi. Seluruh santri sudah harus meninggalkan pondok pesantren dan pindah ke ruang kelas. Kalo ada yang sampe kehabisan waktu, biasanya kena hukuman. Antisipasinya, udah nyiapin buku apa saja yang mau dibawa sejak sore. Sehabis solat isya ke asrama dan masuk kamar tinggal ganti baju biasa saja.

Oh ya, di pondok saya itu kalau ujian gak boleh nyontek. Jadi, kalau ketauan nyontek entah sama teman ataupun nyontek buku bakal dibotak. Alhasil, selama di pondok saya belajar beneran belajar. Memanfaatkan waktu sebaik mungkin. 

3. Mandiri

Yah, paling berasa dulu itu sih nyuci dan ngelipet baju sendiri. Biasanya ngorbanin waktu istirahat siang buat nyuci atau istirahat malam habis belajar. Paling berasa dan kelihatan nyata dari anak santri itulah ya. Nyuci baju sendiri.

Mandiri lainnya, ya sudah belajar jauh dari orangtua sejak kecil. Terbiasa belajar sendiri dan pastinya belajar menyelesaikan masalah sendiri selama di asrama. Contoh kecilnya aja belajar ngendaliin rasa takut atau kangen sama orangtua di awal-awal tahun mondok.

4. Bisa pidato?

Hmm... yakin sih kalo anak pondok ini banyak yang bisa pidato sebenarnya. Modal dasar hafalan dalil dan hadits serta pengajian beragam kitab membuat pikiran semakin terasah untuk mengupas materi pidato. Atau minimal banget sudah terlatih untuk berbicara di depan umum. Karena memang biasanya setiap pesantren selalu ada jadwal muhadoroh, atau kelas pidato 3 bahasa.

5. Manajeman uang

Yuhuu, jaman saya mondok. Saya sudah diberikan uang saku perbulan sekian. Dan uang gak saya pegang sendiri. Waktu itu titip sama ibu kos. Ibu kos di sini ibu asuh di mana orangtua sudah menitipkan dan membayar uang makan. Jadi, makan saya pagi, siang dan sore ini sudah diatur sama ibu kos. Termasuk, uang yang saya titipkan.

Saya cukup mencatat setiap uang yang saya minta perharinya dengan ibu kos. Dan sudah ada batas maksimalnya. Kalo udah lewat, gak boleh minta duit lagi. Misalnya abis belanja di pasar apa gitu, kedepannya bakal dihematin jajannya.

6. Belajar sederhana

Kehidupan anak pesantren yang di dalam asrama aja ya gak akan ada tuntuan mau menjalani kehidupan yang wah. Sibuk udah sama ngaji, belajar dan gak lupa nyuci baju. Pakaian gak jauh dari koko, kemeja, celana bahan, sarung, sorban dan kopiah.

Mau makan juga ala kadarnya saja. Biasanya hemat beli di warteg. Kalo kaya saya yang udah kos biaya makan. Nurut aja jadwal masaknya, biasanya dikasih makan enak seminggu sekali kaya ayam.

pondok pesantren
sumber: pixabay

Tidur pun demikian. Inget banget awal masuk pesantren itu berasa banget gerahnya tidur gak pake kipas. Ya, di pondok saya gak ada itu yang namanya kipas angin. Huhu berasa banget tidur kurang nyenyaknya di awal-awal masuk. Tapi, lama kelamaan terbiasalah tidur tanpa kipas.

7. Belajar saling peduli terhadap orang lain

Kalo di pondok, misal sakit. Ya, yang bantu urus kalo bukan teman-teman asrama siapa lagi? Apalagi teman sekamar. Saya jadi inget waktu sakit demam panas tinggi berhari-hari. Rasanya tiap hari diperhatiin sama teman-teman udah bikin nyaman aja menjalani masa sakit tanpa harus ngasih kabar ke orangtua kalo saya lagi drop parah.

Ya itu dia sih keuntungan yang bisa didapat selama jadi anak pondok pesantren. Pastinya akan ada banyak lagi manfaat yang bisa didapat. Berhubung saya Cuma 3 tahun jadi santri. Ya itu aja yang bisa saya sampaikan. Mungkin Sobat Blogger ada yang mau nambahin?

nursaidr Hai, saya Said. Saat ini saya aktif sebagai Fulltime blogger. Saya sangat tertarik menulis tentang lifestyle, traveling dan kuliner.

7 Komentar untuk "7 Manfaat Masuk Pondok Pesantren Sejak SMP"

  1. Adik saya yang laki2 sempat pesantren pas SMP tapi ga betah hihi cuma beberapa bulan. Pesantren sekarang beda katanya ya kak, bener ga sih? jadi baju ada laundry, makanan ada catering..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pesantren sekarang beda apa kaganya, kurang tahu deh. hehe saya termasuk jaman jadul kayaknya mondok itu.

      Hapus
  2. Semua keluargaku yang laki-laki mesti masuk pesantren. Kayak tradisi gitu. Di tahun-tahun pertama penyakitnya sama: scabies, tangannya gatel semua 😀😀. Tapi emang, pesantren bikin mandiri. Adekku yang tadinya makannya milih banget pulang2 dari pesantren doyan makan segalanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya bener banget. penyakit awal anak pondok gatel2. terus mala rindu. kalo udah lewat 2 ini sih. bakal betah aja seterusnya.

      Hapus
  3. Sebagai ayah yang anakny mondok, saya merasakan perbedaan anak yang mondok dan sekolah (pergi pulang setiap hari).
    Anak mondok lebih cepat terbentuk mental dan karakternya, dan bisa membawa diri.

    BalasHapus
  4. Berarti pas SMA udah gak mondok lagi, ya? Saya gak punya pengalaman tentang hal ini. Begitupun dengan anak-anak saya. Mereka sekolah konvensional aja

    BalasHapus
  5. Di kompleks perumahan tempat mamahku, dominasi menyekolahkan anak-anak ketika mereka SMP itu memang lebih ke pesantren kak. Jd lebih tau juga mungkin beberapa alasannya ya seperti ini ya

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel